opera news

download from google play download from apple store

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Pull to refresh

Connection failed Try again

opera news

download from google play download from apple store

China Ketakutan Sumber Virus Corona Diungkap, Beijing Blokir Tim WHO Selidiki Asal Ssul Virus Corona

tribunnews.com 01/6/2021

China Ketakutan Sumber Virus Corona Diungkap, Beijing Blokir Tim WHO Selidiki Asal Ssul Virus Corona View pictures in App save up to 80% data.
Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus kecewa dengan China yang menolak kedatangan tim WHO untuk menyelidiki asal usul virus corona. 

China Ketakutan Sumber Virus Corona Diungkap, Beijing Blokir Tim WHO Selidiki Asal Ssul Virus Corona

POS KUPANG.COM -- China mulai ketakutan borok pemerintahan di Beijing terungkap mengenai asal muasal virus corona yang selama ini dicurigai dari sebua laoratirium di Wihan , Provinsi Hubei di negera itu

Pemerintah China kini memblokir kedatangan tim dari WHO yang akan menyelidiki asal muasal virus yang sudah membunuh hampir 1 juta orang di berbagai negara tersebut 

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan, China telah memblokir kedatangan tim yang menyelidiki asal-usul pandemi virus corona

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan dua ilmuwan di tim Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah meninggalkan negara asalnya ke Wuhan ketika mereka tiba-tiba diberi tahu bahwa pejabat China belum menyetujui izin yang diperlukan untuk memasuki negara itu.

Padahal, pengaturan kedatangan tim WHO tersebut telah disepakati bersama dengan China sebelumnya.

"Saya sangat kecewa dengan berita ini," kata Tedros dalam konferensi pers di Jenewa, Selasa (5/1), seperti dikutip CNN. "Saya telah melakukan kontak dengan pejabat senior China dan saya sekali lagi telah menjelaskan bahwa misi tersebut adalah prioritas bagi WHO dan tim internasional."

Tedros mengatakan, WHO sangat ingin menjalankan misi secepat mungkin dan dia telah diberi jaminan bahwa Beijing mempercepat prosedur internal untuk penempatan sedini mungkin.

Dr. Michael Ryan, direktur eksekutif program kedaruratan kesehatan WHO mengatakan, ada masalah dengan visa dan satu anggota tim telah kembali ke rumah. Yang lainnya sedang menunggu saat transit di negara ketiga.

Pejabat WHO telah lama bernegosiasi dengan Beijing untuk memungkinkan tim ilmuwan global mengakses tempat-tempat utama untuk menyelidiki asal mula virus corona.

Virus corona pertama kali terdeteksi di Wuhan pada Desember 2019.

Pada Mei 2020, WHO setuju untuk mengadakan penyelidikan tentang tanggapan global terhadap pandemi setelah lebih dari 100 negara menandatangani resolusi yang menyerukan penyelidikan independen.

Ryan mengatakan, tim WHO berharap itu hanya masalah logistik dan birokrasi yang dapat diselesaikan dengan itikad baik dalam beberapa jam mendatang sehingga tim bisa bekerja secepat mungkin.

Amerika Serikat (AS) dan Australia gencar mengkritik penanganan China terhadap tahap awal pandemi dan menuduh Beijing meremehkan tingkat keparahannya. China juga dianggap  tidak mampu mencegah dengan respons yang efektif hingga terlambat.

Presiden AS Donald Trump telah berulang kali menyalahkan China atas pandemi corona global. AS juga akan mengakhiri hubungannya dengan WHO, dengan mengatakan bahwa China belum melaporkan dengan benar informasi yang dimilikinya tentang virus corona dan telah menekan WHO untuk menyesatkan dunia.

AS telah menuntut transparansi dalam operasi WHO di China. Pada November tahun lalu, Garrett Grigsby dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS mengatakan kepada majelis WHO bahwa ketentuan penyelidikan ke China tidak dinegosiasikan secara transparan.

Kumpulan dokumen rahasia yang diperoleh CNN tahun lalu dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di provinsi Hubei, tempat virus pertama kali terdeteksi pada 2019, menunjukkan bagaimana pejabat China memberikan data yang lebih optimis kepada dunia daripada yang dapat mereka akses secara internal.

Menurut dokumen itu, pada awalnya awalnya China melaporkan jumlah kasus yang tidak dilaporkan selama tahap awal wabah.

Pemerintah China telah berulang kali menolak tuduhan yang dibuat oleh AS dan pemerintah Barat lainnya yang dengan sengaja menyembunyikan informasi yang berkaitan dengan virus tersebut.

Sementara itu, Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying mengatakan pada Senin (5/1), China akan menyambut tim WHO, menurut laporan Reuters.

CNN telah menghubungi Kementerian Luar Negeri China untuk mengomentari pernyataan Tedros.

Saat negara-negara di seluruh dunia berjuang dengan lonjakan dan wabah infeksi baru, China tampaknya pulih kembali. Bulan lalu, negara itu membukukan pertumbuhan ekonomi yang positif untuk kuartal kedua berturut-turut.

Menteri Luar Negeri Wang Yi memuji upaya anti-pandemi China di dalam dan luar negeri, dengan mengatakan bahwa negara itu meluncurkan kampanye darurat kemanusiaan global dan membantu membangun konsensus tentang tanggapan global terhadap Covid-19.

Saat tim WHO bersiap untuk memulai, pejabat China dan media pemerintah China menyatakan semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa pandemi corona kemungkinan besar disebabkan oleh wabah terpisah di banyak tempat di dunia.

Pada hari Senin, laporan beredar di media sosial China bahwa virus corona telah terdeteksi pada kemasan suku cadang mobil di beberapa kota, termasuk dari merek asing.

Selama berbulan-bulan, China telah menguji dan mendisinfeksi produk makanan beku yang diimpor dari luar negeri, karena khawatir virus itu dapat masuk kembali ke negara itu.

WHO sendiri menyebutkan sangat tidak mungkin orang dapat tertular Covid-19 dari makanan atau kemasan makanan.*

Sebagian artikel ini sudah tayang di Kontan.co.id dengan judul: China blokir kedatangan tim WHO yang akan selidiki asal usul virus corona https://internasional.kontan.co.id/news/china-blokir-kedatangan-tim-who-yang-akan-selidiki-asal-usul-virus-corona?page=all

Follow us on Telegram